Tags

, , ,

Hujan (Utopia)

Rinai hujan basahi aku
Temani sepi yang mengendap
Kala aku mengingatmu
Dan semua saat manis itu

Segala seperti mimpi
Kujalani hidup sendiri
Andai waktu berganti
Aku tetap tak ’kan berubah

Aku selalu bahagia
Saat hujan turun
Karna aku dapat mengenangmu
Untukku sendiri

Selalu ada cerita
Tersimpan dihatiku
Tentang kau dan hujan
Tentang cinta kita
Yang mengalir seperti air

Aku bisa tersenyum
Sepanjang hari
Karna hujan pernah menahanmu disini
Untukku

(sumber)

Gak tau kenapa ya kalo hujan rasanya gimana gitu, menimbulkan banyak rasa di hati #helah. Ada kepengen tidur, selimutan anget kali ya, ada yang kepengen ujan-ujanan biar adem, ada yang pengen mojok sama someone special biar romantis, ada juga yang sibuk nylametin barang gara-gara kebanjiran. Nah, hujan banyak rasa, kan. Gak kalah sama iklan sebelah. Hohoho.

Aku, gak tau kenapa suka banget sama yang namanya hujan. Apalagi kalo ujannya baru dateng, wuih bau tanahnya gimana gitu, seger-seger sesuatuk pokoknya. Trus, klo ujannya udah reda, panas eh ada pelangi. Gak kalah indahnya sama hujannya.

Masalahnya sih cuman atu. Gak bisa kemana-mana kalo ujan. Iya kalo punya mobil, gak bakalan keujanan sampe tujuan. Nah kalo kagag, iya sih ada mantel, tapi tetep aja basah. Mendingan ya di rumah aja ngangetin diri di bawah slimut ato minum coklat anget. Wuihh jadi kepengen nih.

Ini aku kasih bonus tentang hujan. Cekidot yaa!!!😀

Hujan adalah peristiwa turunnya air dari langit ke bumi. Awalnya air hujan berasal dari air dari bumi seperti air laut, air sungai, air danau, air waduk, air rumpon, air sawah, air comberan, air susu, air jamban, air kolam, air ludah, dan lain sebagainya. Selain air yang berbentuk fisik, air yang menguap ke udara juga bisa berasal dari tubuh manusia, binatang, tumbuh-tumbuhan, serta benda-benda lain yang mengandung air. [Baca lanjutannya]